Kenali Jenis-jenis Letusan Gunung Berapi

Indonesia kembali dilanda bencana dengan meletusnya Gunung Semeru pada Sabtu sore, 4 Desember 2021 lalu. Selain menyebabkan kerugian materil, letusan gunung berapi juga memakan korban jiwa.

Gunung berapi umumnya diklasifikasikan berdasarkan ukuran dan bentuknya, tetapi juga dapat diklasifikasikan berdasarkan kebiasaan letusannya. Melansir dari laman nature.com, secara garis besar terdapat dua jenis letusan gunung berapi, yaitu letusan gunung berapi eksplosif dan letusan gunung berapi efusif.

Letusan gunung berapi eksplosif dapat menghancurkan populasi di sekitarnya, seperti hujan abu, merusak tanaman, membunuh ternak, dan menyebabkan hilangnya banyak nyawa manusia. Letusan eksplosif juga dapat menyebabkan efek global, dengan potensi berdampak pada lalu lintas udara, kualitas udara, suhu global, dan siklus biogeokimia.

Sementara letusan efusif (letusan aliran lava atau pembentukan kubah) umumnya kurang berbahaya, meskipun letusan aliran lava mafik besar dapat merusak properti dan mungkin memiliki efek buruk pada kualitas udara regional.

Erupsi efusif melibatkan pencurahan magma basaltik yang viskositasnya relatif rendah dan kandungan gasnya. Erupsi eksplosif umumnya melibatkan magma yang lebih kental dan memiliki kandungan gas yang lebih tinggi. Magma tersebut sering hancur menjadi fragmen piroklastik oleh ekspansi gas eksplosif selama letusan.

Melansir britannica.com, dalam skema klasifikasi yang lebih rinci berdasarkan karakter letusan, aktivitas gunung berapi dan wilayah gunung berapi umumnya dibagi menjadi enam jenis utama, yakni:

1. Islandia

Tipe islandia memiliki ciri efusi lava basaltik cair yang mengalir dari celah paralel yang panjang. Pencurahan seperti itu sering membangun dataran tinggi lava.

2. Hawaii

Jenis hawaii mirip dengan varietas Islandia. Aliran lava cair dari puncak gunung berapi dan celah radial untuk membentuk gunung berapi perisai, yang cukup besar dan memiliki lereng yang landai.

3. Strombolian

Letusan strombolian melibatkan semburan dari gas dan gumpalan lava pijar yang meluas dalam siklus atau letusan kecil yang hampir terus menerus. Karena letusan kecil yang sering terjadi, gunung berapi Stromboli, yang terletak di Pulau Stromboli di lepas pantai timur laut Italia disebut sebagai mercusuar Mediterania.

4. Vulkanian

Jenis vulcanian umumnya melibatkan ledakan moderat gas sarat dengan abu vulkanik. Campuran ini membentuk awan letusan yang gelap dan bergejolak yang dengan cepat naik dan mengembang dalam bentuk seperti awan bergumpal.

5. Pelean

Letusan Pelean dikaitkan dengan ledakan eksplosif yang menghasilkan aliran piroklastik, campuran padat fragmen vulkanik panas dan gas bahaya lainnya. Letusan Pelean dinamai untuk letusan destruktif Gunung Pelée di pulau Karibia Martinique pada tahun 1902. Bubur terfluidisasi yang dihasilkan oleh letusan ini lebih berat daripada udara tetapi memiliki viskositas rendah dan mengalir ke lembah dan lereng dengan kecepatan tinggi.

6. Plinian

Jenis plinian adalah jenis letusan gunung berapi yang sangat ganas yang dicontohkan oleh letusan Gunung Vesuvius di Italia pada 79 Masehi yang membunuh sarjana Romawi terkenal Pliny the Elder. Letusan jenis ini, gas yang mendidih dari magma yang kaya akan gas menghasilkan ledakan yang sangat besar dan hampir terus menerus yang mengeluarkan inti dari saluran magma dan merobeknya.

HENDRIK KHOIRUL MUHID

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.